cara berbicara depan umum

Berabad-abad yang lalu, pembicara hebat biasa berbicara dua jam atau lebih. Kini, setelah berita di televisi telah menjadi “norma” dan berbagai permasalahan serius diselesaikan dalam satu jam di telenovela, audience lebih tertarik pada para pembicara yang mampu menyampaikan poin-poinnya dengan waktu yang singkat. Dalam sebuah pidato yang disampaikan kepada audience “Perempuan Dalam Komunikasi”, Patricia Ward Brash mengatakan, “Televisi telah berperan dalam menciptakan masyarakat yang tidak sabaran, yang mengharapkan kita bisa menyampaikan berbagai poin dengan sederhana dan cepat.”

Pertanyaan:

– Bagaimana tentang pembicara di era modern?
– Panduan apa yang perlu diikuti?
– Apa yang bisa diperoleh dengan memahami audience?

PEMBICARA YANG HEBAT ITU JELAS

Di zaman ini, pembicara hebat ditandai dengan keringkasannya. Billy Graham, dalam rangkaian kampanye di seluruh kota di Cincinnati, berbicara sekitar 20 menit setiap malam. Theodore Sorensen dalam bukunya “Kennedy” memberikan panduan yang menunjukkan bagaimana Presiden Kennedy mempersiapkan orasi-orasinya. Setiap paket pembicaraan sang presiden itu, tidak ada satupun yang lamanya lebih dari 20 atau 30 menit. Ia tidak membuang-buang kata dan penyampaiannya tidak memboroskan waktu. Ia jarang sekali menggunakan kata-kata “sampah” atau word filler yang tak berguna seperti “ehmm..” atau “ee..ee.”

Josh Boyd, seorang profesor dan periset di sebuah universitas terkemuka menulis, “Dalam fisika, tenaga (power) didefinisikan sebagai gaya (kerja) dibagi dengan waktu (time). Dengan kata lain, bekerja lebih banyak dengan waktu yang lebih sedikit akan menghasilkan lebih banyak tenaga. Dalam cara yang sama, pesan dari seorang pembicara akan lebih memiliki kekuatan jika yang bersangkutan bisa menyampaikan bicaranya dalam waktu yang lebih singkat.”

Berikut ini adalah panduan untuk mencapai kejelasan dalam berbicara.

KURANG DARI DUA MENIT

Dalam menggunakan cerita, teruslah bertanya pada diri sendiri, “Bagaimana saya bisa menceritakan hal ini dalam waktu yang lebih singkat dan dengan kata-kata yang lebih sedikit?” Tulislah cerita Anda, dan ceritakan untuk melihat hasilnya.

Ada sebuah pepatah dalam menggunakan humor: “Makin panjang ceritanya, mestinya makin lucu.” Dikaitkan dengan proses bercerita secara umum, kita bisa mengatakan, “Makin panjang ceritanya, mestinya makin berefek pada audience.” Untuk meyakinkan bahwa cerita Anda memang kurang dari dua menit lamanya, masukkan hanya informasi yang menjawab pertanyaan-pertanyaan ini “Who?” “What?” “When?” “Where?” dan “Why?”. Jika tidak menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, tinggalkan saja.

Yakinkan bahwa Anda punya persepsi arah dalam cerita Anda. Setiap bagian dari cerita harus bergerak maju menuju kesimpulan di dalam kepala pendengar. Pendengar sendiri harus bisa merasakan pergerakan itu.

SEDIKIT LEBIH BAIK

Apabila mungkin, ikuti aturan ini, “Sedikit lebih baik daripada banyak.” Jangan pernah menggunakan tiga kata jika Anda bisa mengucapkannya dengan dua. Tinggalkan kata-kata klise, word filler (bunyi-bunyi tanpa arti seperti bergumam, “you know”, “begitulah”, “basically”, “ehm..”, “e..” dan sebagainya). Tinggalkan frasa-frasa seperti, “Saya katakan sejujurnya” atau “Untuk mengatakannya dengan cara lain”, jika Anda memang tidak memerlukannya.

Berbicaralah dengan kalimat-kalimat pendek, frasa-frasa pendek, dan kata-kata pendek. Pilihan kata harus jelas bagi audience. Jadikan target bahwa setiap kata dalam bicara Anda punya pengaruh kuat pada pendengar.

LATIHAN MENEMUKAN KEKUATAN

………

bersambung

4 Balasan ke cara berbicara depan umum

  1. ninjafar mengatakan:

    guud artikel..

    -fh-

  2. ervin mengatakan:

    lumayan bisa sedikit memberi wawasanku

  3. Nawa mengatakan:

    Bagus gan artikelnya, akan lebih mantab jika anda bisa akasih contoh²nya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: